The True Inheritor of Hashirama’s Legacy - Chapter 77: Creating houses

Released on September 02, 2020 · 0 Views · Posted by Demon Empress

Baca The True Inheritor of Hashirama’s Legacy - Chapter 77: Creating houses, jangan lupa untuk klik like dan bagikan. karena novel/manhua ini akan selalu update di SandiNovel Fanfic. Jangan lupa baca novel fanfic dan manhua terbaru lainnya.

INGAT! DOMAINNYA www.sandinovel.my.id
Font Size :

Chapter 77: Creating houses

Konsentrasi Araki segera pecah, dan Sage Chakra tampaknya keluar dari tubuhnya.

"Itu adalah perasaan yang aneh. Rasanya seolah-olah aku telah menemukan bagian diriku yang hilang ... Energi ini ... yang anehnya akrab dengan energi yang kurasakan ketika aku memasuki dunia Patung Gedo." Saat dia menyadarinya, sebuah senyuman menyebar di wajah Araki, "Senjutsu sepertinya tidak sulit untuk dikendalikan, hanya lebih padat dari chakra ... Tapi, tetap saja, meningkatkan persepsiku untuk merasakan itu adalah tantangan yang cukup berat."

"Atau mungkin hanya karena jumlah Cakra Sage yang rendah di sekitar sini?" Dia mengangkat bahu di akhir pernyataannya. Hanya sedikit yang bisa dia lakukan tentang itu.

Pada saat ini, Anggota Klan Uzumaki muncul. Itu adalah seorang wanita muda berusia awal dua puluhan.

"Araki-sama… Seperti yang kamu perintahkan, semua segel di sekitar pulau telah diganti. Haruskah kita akhirnya membawa semua anggota klan ke sini?" Dia meminta perintahnya.

"Pindahkan seluruh Klan Uzumaki yang tadinya berada di Negeri Ombak. Dan… aku juga memberimu hak untuk melepaskan segel yang telah kamu ubah warna rambutmu. Mulai sekarang, kamu bisa menyatakan dirimu sebagai anggota Uzumaki. Klan." Saat dia selesai berbicara, dia melihat pemandangan wanita muda itu gemetar.

Mungkin dalam kebahagiaan, kegembiraan, atau mungkin semangat, wanita muda itu membungkuk penuh padanya, "T-Terima kasih, Araki-sama! Aku akan segera memberitahu mereka tentang perintahmu."

Araki mengakui busurnya dan segera berdiri.

Dia mulai berjalan menuju lokasi di mana pemukiman Klan Uzumaki asli dibangun.

Meskipun wanita muda itu sangat ingin memberitahukan perintah Araki kepada mereka semua, dia masih menahan keinginan itu dan mengikutinya.

Araki berbicara dengan senyum kecil di wajahnya, "Meskipun lokasi ini telah dibersihkan tahun ini, akan cukup merepotkan bagi Anggota Klan Uzumaki untuk datang dan membangun kembali pemukiman di sini. Kurasa aku bisa mengulurkan tangan membantu…"

Sebelum wanita muda itu bisa mengomentarinya, Araki menundukkan kepalanya dan berkonsentrasi selama beberapa detik.

Itu membutuhkan waktu yang cukup lama, tapi segera, dia membukanya dan berkata, "Elemen Kayu: Jutsu Rumah Empat Pilar! Kali 1000!"

Butir keringat membasahi wajahnya saat dia menggunakan Jutsu ini. Selama beberapa detik, tidak terjadi apa-apa. Tapi tak lama kemudian, seluruh pulau bergemuruh! Rasanya seperti seluruh pulau itu sendiri berguncang saat ini.

Dan segera… Wood tiba-tiba melesat dari tanah. Wanita muda itu menyadari bahwa itu bukan pada satu, dua, atau tiga titik… Hampir ribuan pilar kayu telah jatuh dari tanah — masing-masing pada jarak tertentu dari yang lain.

Masing-masing bergerak dengan kecepatan yang sama… Wanita muda itu tidak berani berkedip saat itu terjadi di depan matanya.

Seolah-olah dia sedang menyaksikan sesuatu yang agung.

Dia secara alami melihat Araki membuat rumah untuk dirinya sendiri menggunakan Elemen Kayu. Namun, dia belum pernah melihat Jutsu dengan jangkauan yang begitu luas.

Sebelum dia menyadarinya, Rumah telah dibuat.

"Yah, ini sudah cukup, kurasa," kata Araki sebelum mulai berjalan menuju tepi pulau.

Dia segera mencapai titik di mana Klan Uzumaki bertempur sengit melawan Tentara Tiga Desa Besar. Dia teringat beberapa kenangan indah dari Kenjutsu Master pertamanya, Uzumaki Takuya.

Dia mulai berjalan di atas air…

Dia sangat menyadari rute apa yang harus dia ambil untuk mencapai Nami tanpa melukai dirinya sendiri.

Wanita muda itu segera mengejarnya. Dia sepertinya datang untuk menanyakan satu hal terakhir, "Araki-sama, apa yang harus kita lakukan terhadap orang-orang yang telah melihat kita? Haruskah kita membunuh mereka semua?"

"Bukankah kamu kejam, Nona Rika? Membunuh mereka sepertinya terlalu berlebihan." Araki bertanya padanya dengan senyum kecil di wajahnya.

"Araki-sama, aku yakin kita tidak boleh berhati lembut di tikar ini-" Dia segera berhenti berbicara ketika dia melihat Araki sedang menatapnya, sebenarnya cukup lembut.

"Tolong hukum saya karena berbicara sembarangan, Araki-sama." Dia segera mengatakan ketika dia merasa telah melakukan kesalahan.

Sebaliknya, Araki menggelengkan kepalanya, "Membunuh mereka membuatku merasa tidak enak ... Bagiku, ini adalah orang-orang yang menyedihkan yang telah melihat sesuatu yang seharusnya tidak mereka lihat. Bawa saja mereka ke pulau dan biarkan mereka hidup sesuka mereka. Mereka seharusnya tidak dapat meninggalkan atau memberi tahu siapa pun tentang berita ini. Setelah beberapa waktu, tidak akan menjadi masalah besar membiarkan mereka kembali ke Negeri Ombak karena aku akan mendeklarasikan kebangkitan Klan Uzumaki secara keseluruhan. Bangsa Elemental. "

"Sesuai perintahmu, Araki-sama," Rika berbicara sambil membungkuk.

Dia kemudian menghilang dengan menggunakan Jutsu Body Flicker.

Setelah dia menghilang, Araki menatap ke depan sebelum perlahan berjalan, "Lima Desa Besar… Aku ingin tahu berapa banyak yang akan tersisa saat aku selesai?" Senyuman geli muncul di wajahnya saat dia terus berjalan ke depan.

Araki kembali ke Konoha pada akhir minggu.

Sudah hampir seminggu sejak Klan Uzumaki benar-benar pindah ke Uzushio.

Beberapa rumor memang menyebar, tapi itu terkait dengan fakta bahwa Klan Samazaki tiba-tiba menghilang dari Negeri Ombak.

Karena menjual segel penyimpanan, Klan Samazaki cukup terkenal di kalangan masyarakat Negeri Ombak.

Mereka tidak percaya klan ini pergi begitu tiba-tiba.

Araki yakin semua desa akan mengirimkan tim sendiri-sendiri untuk menyelidiki penyebab kepergian mereka.

Dia bertanya-tanya apakah seseorang akan cukup bodoh untuk mencoba pergi ke Uzushio. Dia tidak khawatir tentang Anggota Klan Uzumaki. Dia tahu bahwa siapa pun yang mencoba pergi ke Uzushio tanpa mengetahui jalannya pasti akan mati.

Apalagi dia sempat meninggalkan beberapa 'kejutan' untuk sensor di sana. Saat ini, hanya segelintir orang yang bisa berharap dengan paksa menerobos segel ini dan mencapai Uzushio. Dan orang-orang ini berjumlah kurang dari 20 orang.

9 dari mereka adalah monster berekor dan setelah mereka adalah Kage dari Desa Besar. Dia tidak benar-benar tahu apakah Kazekage Ketiga akan mampu melewati segel atau tidak, tapi Araki merasa tidak ada salahnya melebih-lebihkan pria itu. Desa Pasir sangat percaya bahwa Kazekage Ketiga adalah Kage terkuat mereka sampai sekarang.

Araki bertemu dengan Kushina. Hal pertama yang dilakukan Kushina adalah menciumnya dengan penuh gairah di bibirnya. Tak lama kemudian, Araki membalas gairahnya dan memutuskan ciuman itu.

"Saya merindukanmu…"

"Aku lebih merindukanmu, Dattebane!" Seru Kushina sambil memeluknya erat.

Sudah cukup lama sejak dia terakhir kali mendengar tic verbal ini dari mulut Kushina. Araki tidak bisa membantu tetapi tertawa kecil.

"Apa yang terjadi di sini saat aku pergi? Orang tua itu mencoba bergerak melawan Klan Senju?" Araki bertanya padanya sambil membelai lembut rambut Kushina.

Kushina menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Hokage Ketiga sebenarnya sangat diam. Dia bahkan tidak memanggil Tsunade. Jika aku tidak tahu yang lebih baik, aku akan berpikir bahwa lelaki tua itu telah menyerah."

"Mengejutkan… kupikir Hokage Ketiga pasti akan memanfaatkan ketidakhadiranku. Yah, itu tidak penting sekarang…"

Dalam beberapa minggu ke depan, situasi mulai normal. Semua Desa Besar sedang mempersiapkan Perang.

Dan sekitar waktu ini, Uchiha Kazuma telah mengungkapkan sesuatu kepada putranya.
,

Chap Lain/Full chapter hanya ada di Daftar Isi

Other Novel

A-Z List cari novel berdasarkan abjad A-Z
Copyright © SandiNovel Fanfic. All Rights Reserved

SandiNovel Fanfic adalah tempat baca fanfic bahasa indonesia

Theme ReDesign by ZenKaiser9