The True Inheritor of Hashirama’s Legacy - Chapter 75: Returning

Released on September 02, 2020 · 0 Views · Posted by Demon Empress

Baca The True Inheritor of Hashirama’s Legacy - Chapter 75: Returning, jangan lupa untuk klik like dan bagikan. karena novel/manhua ini akan selalu update di SandiNovel Fanfic. Jangan lupa baca novel fanfic dan manhua terbaru lainnya.

INGAT! DOMAINNYA www.sandinovel.my.id
Font Size :

Chapter 75: Returning

Saat Uchiha Keshiro kembali ke kamp, ​​dia bertemu dengan komandan pasukan. Itu adalah Ame Jounin.

Ame Jounin memperhatikan bagaimana Uchiha Keshiro tampaknya telah kembali meskipun dia tidak diberi perintah. Apalagi, dia sepertinya memegang dua tubuh.

"Apa arti dibalik ini, Uchiha Keshiro? Kenapa kau kembali dari garis depan? Tidak ada perintah yang dikirim untuk kepulanganmu. Kemana kau pergi sambil menahan tubuh rekanmu?" Ame Jounin itu menatap Keshiro dengan tatapan tegas.

"Aku harus kembali ke Klan Uchiha dan mengubur mereka. Sesederhana itu." Uchiha Keshiro memberikan jawaban singkat sebelum dia mulai berjalan.

"Tunggu! Kamu tidak bisa pergi seperti itu! Kamu harus mendengarkan perintah saya!" Keshiro berhenti, dia berbalik menatap Ame Jounin yang berteriak pada dirinya sendiri.

"Aku berjanji kepadamu bahwa aku akan kembali dalam 4 hari." Dengan itu, dia menghilang begitu saja dari tempatnya.

Tepat saat Ame Jounin hendak memerintahkan beberapa shinobi untuk mengejar Keshiro. Beberapa dari Ame Shinobi dan Konoha Shinobi kembali dari garis depan.

Semuanya memiliki senyum cerah di wajah mereka.

Sementara itu, Ame Jounin semakin marah. Dia telah mendengar bahwa garis depan diserang oleh Shinobi Tingkat-S dan beberapa Shinobi Tingkat-A secara tiba-tiba.

Dia mengira orang-orang ini telah melarikan diri dan secara alami menjadi marah.

Namun, bahkan sebelum dia sempat membuka mulutnya, seorang Ninja Konoha berkata, "Komandan, Shimoda Takeo, Shinobi Tingkat-S, yang juga dikenal sebagai Tangan Besi telah mati! Selain itu, bukan hanya dia, tetapi beberapa Tingkat-A Shinobi telah mati. Kami tidak tahu apa yang terjadi, tetapi ketika kami mencapai lokasi, kami melihat beberapa orang kami sendiri tergeletak di tanah, Iwa Shinobi terbakar oleh api hitam yang aneh sementara Uchiha Keshiro membawa tubuh rekan satu timnya dan keluar."

Saat itulah, mata Ame Jounin terbelalak. Dia melihat wajah dari Ame Shinobi yang berada tepat di sebelah Konoha Shinobi, "Begitukah?"

"Ya, Komandan. Yang lain akan segera bergabung dengan kita." Dan segera, shinobi yang tersisa dari garis depan kembali.

Kepala Ame Jounin akhirnya mulai bekerja, dan dia mengerti ini adalah pekerjaan Uchiha Keshiro.

Mungkin tindakannya bisa dimaafkan mengingat hal ini. Namun, dia tetap tidak berani mengambil keputusan seperti itu. Lebih baik menginformasikan hal ini kepada Hanzo dan menunggu perintahnya.

Dan tentu saja, Hanzo mengizinkan ini. Dia sudah sangat senang karena Uchiha Keshiro berhasil mengalahkan begitu banyak Iwa Shinobi. Membiarkannya istirahat dari Perang ini bukanlah masalah besar bagi Hanzo.

Keesokan harinya, Uchiha Keshiro kembali ke Klan Uchiha. Dia pergi menemui orang tua dari rekan-rekannya, yang telah kehilangan nyawa mereka. Meskipun orang tua mereka sedih, mereka tidak mengatakan apapun kepada Keshiro. Mereka tampaknya telah memutuskan sendiri sebelum mengirim anak-anak mereka… Mereka sudah puas bahwa Keshiro membawa mayat anak-anak mereka.

Mungkin kebisuan mereka menyakiti Keshiro lebih dari kemarahan mereka ...

Dia bergabung dengan mereka saat mereka pergi untuk menguburkan keduanya. Selama setengah hari, dia tetap duduk di depan kuburan mereka; orang tua mereka telah pergi, tetapi dia tetap di sana dan terus berbicara ...

Sebagian besar dari apa yang dia sebutkan adalah saat-saat menyenangkannya bersama mereka, dan sisanya adalah permintaan maafnya.

Dia tidak menyadarinya, tetapi ayahnya telah datang dan mengamati Keshiro dari kejauhan. Bahkan sebelum Keshiro berbicara, Uchiha Kazuma mengerti apa yang telah terjadi ...

Dia kurang lebih sadar bahwa itu akan terjadi. Entah itu hari ini atau beberapa tahun kemudian, itu pasti akan terjadi.

Dia benar-benar ingin pergi dan berbicara dengan putranya. Untuk membantunya keluar dari depresi ini, untuk memberinya nasihat, tetapi dia menahan diri. Dia cukup berpengalaman untuk memahami bahwa ini adalah sesuatu yang perlu ditangani putranya sendiri.

Apakah dia akan jatuh atau bangkit akan sepenuhnya bergantung padanya. Uluran tangan untuknya di sini akan menjadi langkah yang salah ...

Untuk hari lain, dia tetap di rumahnya, sama sekali tidak melakukan apa-apa. Bahkan tidak bertemu ayahnya. Mikoto sedang dalam misi, jadi dia juga tidak bertemu dengannya.

Namun, hari ketiga berbeda. Keshiro pergi menemui ayahnya. Itu bukan untuk nasihat, tapi dia ingin memberitahunya tentang sesuatu.

"Ayah, aku datang untuk memberitahumu beberapa hal." Uchiha Keshiro dengan tenang berkata sambil menatap mata ayahnya.

Kazuma tetap diam dan membiarkannya melanjutkan.

"Pertama, Sharingan-ku sepertinya telah melewati Tahap Tiga-Tomoe. Dari apa yang telah aku baca di Catatan Klan, seharusnya Sharingan Tahap ke-4, Mangekyou Sharingan." Keshiro berkata sambil mengaktifkan Sharingan dan itu segera berubah menjadi bentuk Mangekyou Sharingan.

Ekspresi Kazuma tetap sama. Dia dengan tenang menatap putranya, menunggunya untuk terus maju.

"Kedua, saya akan kembali ke medan perang hari ini." Kalimat ini mengejutkan Kazuma. Dia tidak mengira putranya akan membuat keputusan ini sedini mungkin.

"Apa kau yakin? Meski akan merepotkan, aku bisa menjelaskan situasinya kepada Hokage Ketiga. Dia tidak akan melanjutkan masalah ini…" Dia berhenti saat melihat ekspresi tegas muncul di wajah Keshiro.

"Aku yakin, Ayah. Aku akhirnya mengerti apa yang kamu maksud ketika kamu meminta aku untuk tumbuh hari itu — saat kamu menghiburku setelah aku kalah dari Senju Araki. Kamu ingin aku tidak terpengaruh dengan menang atau kalah sebanyak itu. Anda ingin saya berusaha sebaik mungkin dan fokus pada peningkatan diri. Namun, bukan itu saja… "

Pandangan yang jelas muncul di matanya, "Kamu juga berbicara tentang memperkuat tekadku. Untuk tumbuh tidak hanya dalam hal kekuatan tetapi juga dari segi hati. Dalam dua hari ini, aku telah memikirkan berbagai situasi Apa yang akan terjadi jika aku memilih kematian saat ini hanya karena penyesalanku tidak dapat menyelamatkan kedua rekanku. Jika seorang Shinobi sekuat tenaga mati, ada kemungkinan banyak anggota klan yang bisa aku selamatkan di masa depan akan mati karena hatiku yang lemah. Jadi, Ayah, aku mendapat jawaban. "

"Kematian adalah pembebasan yang manis ... Hukumku adalah melakukan yang terbaik untuk Klan dan orang-orang yang dekat denganku." Keshiro memberikan jawabannya.

Kazuma terdiam beberapa saat sebelum menjawab, "Sepertinya kamu sudah sampai pada kesimpulanmu. Tapi meskipun jawaban yang kamu berikan padaku cukup mengagumkan, aku akan tetap memperingatkanmu… Kamu tidak bisa menyelamatkan semua orang."

"Ya, Ayah… Tapi terkadang, seseorang juga bisa berharap secara idealis, kan?" Keshiro bertanya pada ayahnya dengan senyum kecil namun pahit di wajahnya.

Kazuma sedikit terkejut saat mendengar perkataan anaknya dan mengangguk, "Sepertinya kamu benar-benar telah tumbuh besar dari acara ini ... Jangan mati sekarang ..."

Senyuman pahit namun tak berdaya menyebar di wajah Keshiro, "Aku merasa ada tekanan besar di atas kepalaku yang memaksaku untuk hidup. Aku tidak berpikir aku bisa mati bahkan jika aku ingin saat ini ..." Dengan itu, dia meninggalkan Klan Uchiha.

Sementara itu, Uchiha Kazuma terus menatap ke depan sebelum dia mulai tertawa. Itu adalah campuran kebahagiaan dan kesedihan.

"Dia telah mematahkan kutukan… Sepertinya aku benar-benar bisa yakin tentang masa depan Klan Uchiha." Dia bergumam, merasa sangat bahagia di dalam hatinya.

'Keshiro… Kamu telah mengubah nasib seluruh Klan Uchiha… Dan sekarang, bahkan dengan kewaskitaanku, aku tidak dapat melihat masa depan seperti apa yang akan dimiliki Klan Uchiha. Tapi… Setidaknya itu akan terhindar dari kehancuran total, hanya menyisakan satu atau lebih keturunan! '

Jika Uchiha Keshiro ada di sini, dia pasti terkejut melihat pola Sharingan ayahnya.

Dual Bladed Shuriken berputar dengan kecepatan yang sangat lambat.
,

Chap Lain/Full chapter hanya ada di Daftar Isi

Other Novel

A-Z List cari novel berdasarkan abjad A-Z
Copyright © SandiNovel Fanfic. All Rights Reserved

SandiNovel Fanfic adalah tempat baca fanfic bahasa indonesia

Theme ReDesign by ZenKaiser9