The True Inheritor of Hashirama’s Legacy - Chapter 71: Leaving

Released on September 02, 2020 · 0 Views · Posted by Demon Empress

Baca The True Inheritor of Hashirama’s Legacy - Chapter 71: Leaving, jangan lupa untuk klik like dan bagikan. karena novel/manhua ini akan selalu update di SandiNovel Fanfic. Jangan lupa baca novel fanfic dan manhua terbaru lainnya.

INGAT! DOMAINNYA www.sandinovel.my.id
Font Size :

Chapter 71: Leaving

Setelah beberapa jam, Hokage mengatur pertemuan dengan Jiraiya.

Ini adalah pertemuan yang diminta Jiraiya. Karena penasaran ingin mendengar apa yang diinginkan muridnya, Hokage langsung mengizinkannya.

"Sensei, apa rencanamu tentang Orochimaru? Dia telah meninggalkan desa, dan salah satu kontakku mengetahui bahwa dia berada di dekat Kumo beberapa hari sebelumnya." Jiraiya memulai pertemuan dengan suara muram.

Mata sang Hokage membelalak karena terkejut. Dia memang tidak dapat menemukan muridnya yang cerdas itu. Jadi… Inilah alasannya. Apalagi dekat Kumo? Dia tidak meragukan informasi yang diberikan Jiraiya padanya.

Dia sadar bahwa Jiraiya mungkin memiliki banyak kesalahan, tapi dia tidak akan berbohong tentang sesuatu yang membahayakan desa.

"Apakah dia menyebutkan sesuatu kepadamu sebelum meninggalkan desa? Apakah dia dalam misi mata-mata?" Karena dia tidak menerima jawaban untuk jangka waktu tertentu, Jiraiya melanjutkan.

"Pantau dia. Jika kamu tahu bahwa dia telah mengkhianati Konoha, jangan beri ampun!" Sarutobi Hiruzen berkata dengan suara yang menusuk tulang.

Jiraiya sedikit terkejut sebelum dia menganggukkan kepalanya.

"Baiklah… Tapi ada hal lain yang ingin kukatakan padamu, Sensei." Suara Jiraiya cukup riang saat ini, jadi Hokage Ketiga sedikit santai.

"Berbicara."

"Aku akan mengirim muridku, Minato ke Ame. Tapi… bukan sebagai bagian dari shinobi elit yang kau kirim. Artinya, dia tidak akan menerima perintah apapun dari Hanzo."

Hokage Ketiga mengangkat salah satu alisnya, tapi dia tidak memotong Jiraiya. Dia menunggunya selesai berbicara.

"Dia akan mengatur jaringan mata-mataku di dalam Ame. Aku ingin membentuknya menjadi master mata-mata untuk Konoha." Jiraiya segera selesai berbicara.

Kata-kata ini memang membuat Hokage Ketiga berpikir keras.

Ini bukanlah proposal yang buruk; anak laki-laki itu cerdas dan dewasa sejak usia muda; dia juga cukup kuat untuk kelompok usianya. Jika anak ini mulai bertemu dengan kontak Jiraya di Ame, pada akhirnya akan ada orang lain selain Jiraiya yang akan memegang jaringannya.

Saat ini, bahkan Hokage Ketiga sama sekali tidak tahu tentang jaringan mata-mata Jiraiya. Kata sandi yang mereka gunakan atau apa pun. Akan lebih baik untuk bersiap jika Jiraiya tidak tersedia karena alasan tertentu, atau sesuatu terjadi pada Jiraiya.

"Baiklah, Anda mendapat persetujuan saya." Hokage Ketiga langsung menerima.

"Terima kasih, Sensei." Dengan itu, Jiraiya melompat keluar jendela. Tanda centang muncul di kepala Hokage Ketiga saat dia melihat Jiraiya menggunakan jendela, bukan pintu.

Bahkan sebelum dia bisa meneriaki muridnya, Jiraiya telah menghilang.

Saat Jiraiya pergi, sang Hokage bergumam dengan suara rendah, "Orochimaru…"

Orochimaru adalah muridnya dimana Hokage Ketiga sangat bangga. Itu karena murid ini adalah yang paling licik dari ketiganya yang pernah dia ajar. Hokage Ketiga telah menghabiskan banyak waktu untuk membentuk Orochimaru menjadi Hokage berikutnya setelah dirinya sendiri.

Namun, dia perlahan menyadari bahwa Orochimaru tidak memiliki kesetiaan pada Konoha. Tidak… Akan lebih baik untuk mengatakan dia hanya apatis terhadapnya. Dia tidak merasakan cinta atau benci untuk Konoha. Orochimaru hanya merasa nyaman untuk tinggal di sana. Setelah menyadari perasaan Orochimaru terhadap Konoha, Hokage Ketiga menyerah untuk menyerahkan kursi Hokage kepadanya.

Sekarang, dia sedang mencari penerus lain. Satu-satunya yang cocok dengan deskripsi saat ini adalah Jiraiya, sang bijak katak, Tsunade, Siput Sannin, dan Hatae Sakumo, si Taring Putih.

Namun, ia juga menyimpan secercah harapan pada beberapa bakat muda yang bangkit dengan kekuatan yang kuat, seseorang yang bisa dipercaya sebagai pemimpin Konoha.

Sementara itu, setelah bertemu dengan Hokage Ketiga, Jiraiya datang ke Kediaman Klan Senju untuk bertemu dengan Araki.

Dia memberitahunya tentang percakapannya dengan Hokage Ketiga.

Setelah mendengar keseluruhan ceritanya, Araki merengut menanggapi, dan dia berkata, "Mengapa kamu pergi dan memberi tahu orang tua bodoh itu tentang hal itu? Saya pikir kamu harus menyadari betapa aku membenci monyet itu sekarang."

Jiraiya menatap mata Araki dan berkata dengan tegas, "Araki, menurutku kamu harus lebih mengontrol emosimu. Aku tahu kamu membenci sensei, tapi ingatlah bahwa kamu tidak bisa membiarkannya memengaruhi pemikiran atau keputusanmu di masa depan. Itu tidak pantas seorang pemimpin."

Araki diam-diam mendengarkan kata-kata Jiraiya. Dia tahu pria itu benar. Sejak dia bertemu monyet tua itu, dia akan marah hanya dengan mendengar namanya atau gelarnya.

"Baiklah…" Dia bergumam pelan sambil menerima saran Jiraiya.

Untuk ini, Jiraiya sedikit terkejut. Dia mengharapkan ledakan dari Araki. Itu berjalan terlalu mulus sehingga dia kesulitan mempercayai matanya.

"Pokoknya, kurasa aku akan memberitahumu alasannya juga. Seperti yang kau tahu, Minato ingin menjadi Hokage masa depan." Araki mengangguk mendengar pernyataan ini.

"Aku sadar bahwa Sensei secara pribadi membentuk Orochimaru untuk mewarisi posisinya setelah dia. Namun, sekarang Orochimaru telah meninggalkan desa, sensei secara alami akan mulai memikirkan orang lain untuk jabatan Hokage. Kupikir dia mungkin mempertimbangkan namaku , Nama Sakumo, atau bahkan nama Tsunade-Hime. Namun, dia tidak mungkin membuat keputusan apa pun sampai dia merasa kekuatannya menurun. Dan agar itu terjadi, satu dekade lagi akan berlalu. "

Mendengar ini, Araki hanya mendengus dan berpikir 'Dia pasti tidak akan hidup untuk melihat dekade berikutnya! Tidak jika saya bisa membantu! '

Meskipun ini adalah pikiran di kepala Araki, dia tidak memotong Jiraiya. Jiraiya melanjutkan dari bagian yang dia tinggalkan, "Aku ingin memberi petunjuk pada Sensei bahwa Minato bisa tumbuh menjadi orang yang bisa diandalkan yang bisa mendapatkan kursi Hokage."

Araki memutar matanya sebagai jawaban setelah Jiraiya selesai berbicara, "Pada saat itu, Hokage Ketiga akan lama terkubur di dalam tanah. Aku sudah cukup bisa mengatakan siapa yang menjadi Hokage. Kau bisa menyerahkannya padaku, kau tahu . "

Mendengar ini, Jiraiya mengangkat bahu dan menjawab, "Saya harus melakukan semua yang saya bisa untuk murid saya."

"Baiklah. Itukah yang kamu katakan padanya? Kamu tidak menyebutkan apapun tentang Anggota Klan Senju yang bergabung dengan Minato, kan?" Araki tahu Jiraiya tidak sebodoh itu, tapi tidak ada salahnya bertanya.

"Jangan khawatir. Aku tidak menyebutkan apapun tentang Klan Senju." Jiraiya mengabaikan kekhawatiran Araki dengan santai.

Araki kemudian bertanya pada Jiraiya, "Jadi, apa yang kamu rencanakan sekarang? Kurasa Hokage tidak membebaskanmu dari tugas apapun."

"Ya ... Sensei telah memberitahuku untuk melacak jejak Orochimaru dan mencari tahu apakah dia mengkhianati Konoha atau tidak. Jika Orochimaru memang mengkhianati Konoha, maka aku harus tidak menunjukkan belas kasihan padanya saat berhadapan dengannya."

Araki memberinya senyuman, "Itu melegakan. Artinya Orochimaru tidak akan mati dalam waktu dekat…"

Setelah mereka menyelesaikan percakapan mereka, Jiraiya bertemu dengan Minato dan memberitahunya tentang beberapa hal sebelum meninggalkan Konoha.

Minato dan Uzumaki Isao segera pergi ke Ame.

Dan untuk Araki? Dia meninggalkan Konoha, meninggalkan Kushina dan Tsunade yang bertanggung jawab atas Kediaman Klan Senju. Dia yakin Kushina dan Tsunade akan bisa menjaga Kediaman Klan Senju tetap aman selama dia tidak ada.
,

Chap Lain/Full chapter hanya ada di Daftar Isi

Other Novel

A-Z List cari novel berdasarkan abjad A-Z
Copyright © SandiNovel Fanfic. All Rights Reserved

SandiNovel Fanfic adalah tempat baca fanfic bahasa indonesia

Theme ReDesign by ZenKaiser9