The True Inheritor of Hashirama’s Legacy - Chapter 67: Rant

Released on September 02, 2020 · 0 Views · Posted by Demon Empress

Baca The True Inheritor of Hashirama’s Legacy - Chapter 67: Rant, jangan lupa untuk klik like dan bagikan. karena novel/manhua ini akan selalu update di SandiNovel Fanfic. Jangan lupa baca novel fanfic dan manhua terbaru lainnya.

INGAT! DOMAINNYA www.sandinovel.my.id
Font Size :

Chapter 67: Rant

"Kamu telah mengoceh cukup lama, monyet tua. Sekarang giliranku sekarang."

Araki melipat kaki kanannya di atas kaki kirinya sebelum memulai dengan kilatan dingin di matanya, "Nah, kamu baru saja mengatakan sesuatu yang mengejutkanku. Biar aku mulai dari sana."

"Anda baru saja menyebutkan bagaimana kakek atau kakek saya akan kecewa pada saya, bukan? Oh, tolong… Ini tidak seberapa dibandingkan dengan betapa Anda telah mengecewakan mereka. Tidak, garuk saja, saya seharusnya tidak mengharapkan sesuatu dari monyet. Nyatanya, mereka adalah orang-orang yang telah mengecewakan saya. " Araki berkata pada Hokage Ketiga dengan tatapan tajam.

Hokage Ketiga tercengang mendengar tanggapannya. Tapi dia membalas tatapan Araki dan hendak menjawab ketika Araki melanjutkan, "Aku masih tidak percaya kakekku memilihmu sebagai Hokage. Lagipula, kamu dan Danzo adalah muridnya. Aku benar-benar merasa mustahil untuk percaya. Dia seperti itu seorang pria yang cerdas, namun dia tidak dapat menemukan siapa pun yang lebih baik daripada monyet yang menyebalkan untuk menggantikan kursi Hokage-nya? Apakah dia dibius pada saat itu? Karena tidak mungkin dia akan membuat keputusan yang menyebalkan jika dia tidak mabuk. "

Kata-kata ini memang membuat Hokage Ketiga berdiri dengan marah. Araki cukup banyak mengutuknya tanpa kepura-puraan saat ini. Namun, Araki belum selesai, dia terus mengomel.

kemudian dia memilih untuk mempercayai orang yang salah. Sejarah adalah bukti mengingat kita telah menyaksikan 2 Perang Besar Shinobi dan satu lagi di ambang permulaan. "Araki mengomel sambil mengutuk di depan Hokage Ketiga.

Alis Hokage Ketiga bergerak-gerak setelah mendengar kata-kata itu. Ini adalah jawaban Araki untuk kata-katanya sebelumnya. Dan ini terasa kurang seperti sebuah jawaban tetapi lebih seperti tamparan di wajahnya.

Hokage Ketiga berkata dengan suaranya yang mengandung amarah, "Kata-kata anak nakal benar-benar tidak bisa dianggap serius. Kamu sama sekali tidak mengerti apa-apa."

"Setidaknya aku lebih bisa diandalkan daripada monyet tua. Kau tahu, saat aku melihat wajahmu yang menyedihkan, aku kasihan padamu. Tapi begitu kau membuka mulut, aku menjadi sangat marah sehingga aku hanya ingin terbang ke langit dan meledak! " Araki berseru; dia mengucapkannya dengan suara marah seolah dia tidak bisa menunggu lebih lama lagi. (A / N: Dialog ini dari seorang roaster di India bernama Carryminati. Dia mengatakannya dalam Bahasa Daerah kita di video youtube melawan Youtube vs Tiktok. Saya suka dialognya dan menggunakannya di sini. XD)

"Kamu sedang menguji kesabaranku sekarang, Senju Araki! Kamu tidak hanya berbicara buruk tentang aku tapi juga tentang guruku! Aku tidak akan mentolerir ini lagi…!" Kata Hokage Ketiga sambil memusatkan semua niat membunuhnya pada Araki.

"Kamu pikir aku peduli saat ini ?! Kamu yang melibatkan mereka dalam percakapan ini? Kamu ingin menyerangku? Kamu pikir kamu mengancam siapa, monyet tua! Ayo, serang aku! Heck, ini sudah lama cukup! Aku akan menyerangmu! " Sekarang, Araki berdiri sambil melepaskan aura penuhnya juga.

Monyet ini benar-benar membuatnya kesal. Apakah monyet ini mengira dia bisa menekannya dengan chakra? Dia mendapat hal lain datang! Apakah monyet ini mengira bahwa dia takut padanya ?! Lalu datanglah!

Keduanya menatap tajam satu sama lain. Keduanya ingin menyerang satu sama lain dan mencabik-cabiknya.

Hokage Ketiga tidak pernah begitu marah sepanjang hidupnya. Dan untuk Araki, awalnya, dia agak puas setelah membunuh Danzo, tetapi dia tidak pernah menyangka lelaki tua ini menyalakan amarahnya.

Tepat ketika keduanya akan melompat satu sama lain dan memulai pertarungan sengit, mereka mendengar, "Yo! Petapa Kodok Besar, Jiraiya yang gagah ada di sini!"

Baik Araki dan Hokage Ketiga menoleh ke satu-satunya jendela kantor Hokage di mana mereka melihat Jiraiya duduk dengan seringai menjengkelkan di wajahnya.

Setelah melihatnya, Araki menjadi sedikit tenang. Mungkin dia menyadari bahwa dia telah kehilangan kendali atas emosinya di sini.

Sementara itu, Hokage Ketiga memelototi muridnya, "Jiraiya, kenapa kamu datang ke sini saat ini ?! Dan sudah berapa kali aku menyuruhmu menggunakan pintu sialan itu ?!"

"Jangan pedulikan hal-hal kecil, sensei. Bagaimanapun, aku menemukan beberapa info menarik untukmu." Jiraiya berkata dengan senyum lebar di wajahnya meskipun suasana berat di kantor Hokage.

Dia segera berjalan mendekati posisi Araki dan membungkuk ke levelnya sebelum mengacak-acak rambut Araki dan berkata, "Hei, bukankah ini saudara laki-laki Tsunade-Hime yang nakal? Kenapa kamu masih di sini? Tidakkah kamu mendengar itu Jiraiya-sama yang agung telah membawa informasi penting untuk Konoha? Sekarang cepat enyahlah dan biarkan aku berbicara dengan sensei. "

Alis Araki berkedut saat Jiraiya mengacak-acak rambutnya. Namun, dia memahami pesan tersembunyi dalam kata-katanya. Jiraiya pada dasarnya menyuruhnya pergi sementara dia akan menangani Hokage Ketiga.

Dia sedang melakukan pertunjukan di depan Hokage Ketiga sehingga lelaki tua itu tidak akan menyadari bahwa keduanya akrab satu sama lain.

Araki menatap monyet tua itu untuk terakhir kalinya sebelum meninggalkan kantor. Dia sama sekali tidak mengerti apa yang mereka bicarakan.

Setelah Araki pergi, Hokage Ketiga menatap Jiraiya dan bertanya padanya, "Jiraiya, ini lebih baik menjadi berita atau yang lain ..." Dia membiarkan ancaman itu menggantung, tapi ini tidak membuat khawatir, Jiraiya. Mungkin karena dia hanya yakin tentang informasinya.

Jiraiya menganggukkan kepalanya dan mulai berbicara, "Salah satu kontak saya didekati oleh anak buah Hanzo. Sepertinya Hanzo ingin berbicara dengan Anda mengenai kesepakatan yang dia buat dengan Danzo."

"Apa katamu?!" Ini adalah berita untuk Hokage Ketiga. Dia tidak pernah menyangka Hanzo berhubungan dengan Danzo. Apalagi, kesepakatan? Kesepakatan apa?

"Ya, tampaknya Danzo punya kesepakatan dengannya bahwa dia akan mengirim shinobi dan membantu Hanzo menjaga seluruh Ame di bawah kendalinya. Danzo telah mengirim sekitar 70 shinobi ke Hanzo, meskipun itu bukan jumlah yang banyak, tapi mereka paling tidak pangkat Chunin dan bahkan bisa melawan Low Jounin. " Kata Jiraiya dengan nada muram.

Hokage Ketiga mengerutkan kening setelah mendengar kata-kata Jiraiya. Dia tidak pernah mendengar menyebutkan 70 shinobi peringkat Chunin dikirim ke Ame… Danzo tidak pernah berkonsultasi apapun tentang masalah ini.

Hokage Ketiga berpikir 'Ini mungkin kekuatan pribadinya yang dia ciptakan tepat di depan hidungku. Sepertinya dia telah mengembangkannya cukup banyak jika dia bisa menciptakan begitu banyak pria tanpa sepengetahuanku. '

Namun, pertanyaan lain muncul di kepalanya, dan dia bertanya pada Jiraiya, "Bagaimana dengan Hanzo? Apa yang dia janjikan sebagai balasannya? Danzo tidak akan mengirim begitu banyak shinobi pribadinya tanpa alasan."

Mendengar ini, Jiraiya menganggukkan kepalanya dan menjawab, "Pada gilirannya, Hanzo telah berjanji bahwa dia akan membantu Konoha dalam mempertahankan diri dari serangan Iwa."

"Begitu ..." Hokage Ketiga berpikir keras. Meskipun dia tidak senang bahwa Danzo telah menciptakan kekuatan pribadinya dan mengembangkannya tanpa sepengetahuannya sendiri, dia tidak berpikir bahwa kesepakatannya dengan Hanzo itu buruk.

Hanzo adalah orang yang kuat. Para shinobi di bawahnya tidak terlalu buruk. Dan meskipun kekuatan Ame tidak terlalu besar dibandingkan dengan Desa Besar, itu juga bukan hal yang patut dicemooh. Dengan bantuan dari Konoha, mereka akan mampu menahan kekuatan Pasukan Iwa.

"Hanzo telah mengatakan bahwa dia bersedia melanjutkan kesepakatan itu denganmu," kata Jiraiya kepada Hokage Ketiga, yang terdiam beberapa saat sebelum menganggukkan kepalanya.

"Beri dia jawaban saya bahwa saya setuju dengan kesepakatan ini. Sebenarnya, saya akan mengirim sekelompok 100 shinobi elit ke Ame dalam seminggu." Hokage Ketiga mengatakan ini pada Jiraiya.
,

Chap Lain/Full chapter hanya ada di Daftar Isi

Other Novel

A-Z List cari novel berdasarkan abjad A-Z
Copyright © SandiNovel Fanfic. All Rights Reserved

SandiNovel Fanfic adalah tempat baca fanfic bahasa indonesia

Theme ReDesign by ZenKaiser9