Chairman of The Magic Council - Chapter 39: Stepdaughter?

Released on Agustus 26, 2020 · 0 Views · Posted by Demon Empress

Baca Chairman of The Magic Council - Chapter 39: Stepdaughter?, jangan lupa untuk klik like dan bagikan. karena novel/manhua ini akan selalu update di SandiNovel Fanfic. Jangan lupa baca novel fanfic dan manhua terbaru lainnya.

INGAT! DOMAINNYA www.sandinovel.my.id
Font Size :

Chapter 39: Stepdaughter?

"Ya, aku tidak bisa meninggalkan tempat ini. Aku butuh seseorang yang bisa memberiku marmot." Bourne memandang gadis ini.

"Hak asasi manusia?"

"....."

Bourne menghela napas dan mengangguk. Bahkan jika dia telah membekukan keempat benua, waktu penyebaran sihirnya sangat singkat. Dia tidak yakin apakah dia telah membunuh seseorang karena dia tidak melihat siapa pun selama beberapa tahun terakhir. Padahal, jika demikian, dia tidak terlalu banyak berpikir atau lebih tepatnya dia tidak ingin memikirkannya.

"Ya, jika Anda bisa membuat saya penjahat atau orang jahat maka itu baik."

Bourne telah menjadi penjahat karena pembekuan keempat benua dan dia mungkin telah membunuh seseorang, tetapi dia masih menahan diri untuk menggunakan orang yang tidak bersalah untuk penelitiannya. Bahkan jika dia merasa tidak nyaman memikirkan menggunakan manusia untuk penelitiannya, dia pikir tidak masalah jika dia menggunakan penjahat.

"Tapi tidak mungkin aku membiarkan putri Ur melakukan itu."

Ultear mendengus dan berkata, "Saya telah tinggal di tempat yang sangat kejam. Jangan meremehkan saya!" Dia telah bergabung dengan guild gelap dan dia telah melihat banyak keburukan kemanusiaan. Dia juga telah membunuh dan mencuci otak seseorang. Tangannya sudah kotor dan dia tidak keberatan mengotori lagi karena tidak ada bedanya jika dia menambahkan lebih sedikit orang. Dia ingin ibunya kembali. Dia tahu bahwa Bourne punya cara untuk melakukan itu, dan tentu saja, dia akan melakukan apa saja untuk membantunya mencapai itu.

"...."

Ultear merasa aneh ketika Bouren tidak menjawabnya, tetapi kemudian dia melihat dia menangis yang membuatnya bingung. "....Kenapa kamu menangis?"

Bourne menyeka air mata dari matanya dan menggelengkan kepalanya. "Maaf. Saya tidak tahu apakah Anda pernah tinggal di tempat seperti itu. Seharusnya saya menangkap Anda saat itu." Jika dia tidak merindukannya saat itu maka tidak mungkin gadis ini akan tinggal di tempat yang begitu kejam.

"...."

Ultear merasa sangat aneh saat ini karena tidak ada yang peduli padanya sebelumnya. Dia merasa hangat dan nyaman, tetapi dia belum terbiasa dengan itu yang membuatnya sedikit tidak nyaman pada saat yang bersamaan.

".... Yah, tidak apa-apa. Untuk saat ini, mari kita fokus untuk menyelamatkan Ur."

"....."

Bourne ingin mengatakan sesuatu, tapi dia memutuskan untuk menyimpannya dulu. Dia tidak yakin kehidupan seperti apa yang gadis ini lalui, tetapi pada saat yang sama, dia merasa bahwa itu adalah kesalahannya karena dia tidak menghubunginya saat itu.

"...Maafkan saya."

Bourne merasa sangat tidak nyaman saat itu.

Ultear memandang Bourne, yang meminta maaf pada dirinya sendiri, yang membuatnya tidak nyaman. Dia menjadi marah dan berteriak, "Hentikan! Fokus saja menyelamatkan Ur! Kita bisa membicarakannya nanti setelah kita menyelamatkannya."

"Aku tahu." Bourne mengangguk.

"Jadi kamu bisa menyelamatkannya setelah aku mendapatkan babi geunia untukmu?" Ultear bertanya.

Bourne menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak sesederhana itu ..." Dia menceritakan tentang hipotesisnya dan dia membutuhkan setidaknya tiga tahun lagi untuk mengembalikannya setelah dia menguji metodenya pada marmot.

Mendengar penjelasan Bourne, hati Ur bergetar dan mengangguk. "Tiga tahun, kan? Kamu bisa yakin bisa melakukan itu?"

"Aku bisa melakukannya. Dia telah menyelamatkanku, dia sangat berarti bagiku, dan aku akan melakukan apa pun yang aku bisa untuk mengembalikannya kembali." Bourne ingin Ur kembali dan merasakan kehangatannya lagi.

"...."

Mendengar pengakuan Bourne, Ultear merasa ada yang salah dengan perkataannya tapi dia menyimpannya di dalam hatinya. Rasanya hubungan antara Ur dan Bourne tidak sesederhana itu, tapi dia tidak yakin karena Bourne baru berusia 10 tahun.

"Benar, siapa namamu?" Bourne bertanya tanpa rasa malu karena dia lupa menanyakan namanya sebelumnya.

"Ultear."

"Ultear?" Bourne mengangkat alisnya dan berkata, "Kalau begitu, aku akan memanggilmu Tear. Bolehkah?"

"Air mata?"

Ultear mengangguk dan tidak peduli apa nama panggilannya selama dia tidak dipanggil Ul oleh seseorang. "Lalu bagaimana saya bisa sampai di sini?" Bukan tidak mungkin baginya untuk datang ke tempat ini, tetapi tidak mungkin baginya untuk masuk sambil membawa babi geunia ke gurun es ini karena dia tahu bahwa dia membutuhkan mereka hidup-hidup.

"Saya akan mengirim Anda kembali nanti dan jika Anda datang maka Anda dapat menghubungi saya menggunakan ini." Bourne memberi Ultear Communication Lacrima.

Ultear mengangguk dan merasa lebih baik. Berjalan ke tempat ini sangat sulit, tetapi dia tahu bahwa gurun es ini diperlukan untuk melindungi ibunya.

"Kalau begitu, aku akan keluar sekarang."

"Sekarang? Apa kau tidak tinggal sebentar?"

Ultear adalah putri Ur dan dia tidak berbicara dengan siapa pun selama tiga tahun terakhir. Dia akan berbohong jika dia tidak kesepian tinggal di tempat ini bersama Ur. Dia juga ingin tahu di mana dia selama beberapa tahun terakhir karena dia tidak ingin merindukannya lagi.

Ultear merenung sejenak dan berkata, "Kalau begitu, aku akan kembali besok." Dia juga punya banyak hal yang ingin dia tanyakan padanya selama tinggal di tempat ini.

Kemudian mereka memutuskan untuk berbicara satu sama lain tentang apa yang terjadi di antara mereka berdua. Ultear bertanya bagaimana Ur terjadi dalam beberapa tahun terakhir dan Bourne juga menanyakan hal yang sama.

"Jadi, bagaimana Anda bisa sampai di sini?" Bourne bertanya. Dia tahu betul tentang kekuatannya dan tahu bahwa hampir tidak mungkin seseorang memasuki tempat ini. Melihat Ultear, itu adalah prestasi yang luar biasa karena dia bisa melihat bahwa dia masih sangat muda.

"Yah, itu mudah bagiku ..." Ultear memberitahunya bagaimana dia memasuki tempat ini. Meskipun dia telah mengatakan kepadanya bahwa itu mudah, itu sangat sulit ... sungguh.

Berbicara satu sama lain, Ultear merasa sangat santai. Dulu, dia tidak punya waktu untuk bersantai dan entah kenapa pikirannya selalu tegang. Ini mungkin pertemuan pertama mereka, tapi entah bagaimana mereka merasa sangat nyaman satu sama lain.

Apa karena Ur? Mungkin itu masalahnya karena mereka berdua sangat menyayangi Ur.

Ultear bertanya-tanya apakah Bourne akan menanyakan tentang Gray dan Lyon, tetapi tampaknya dia tidak menyebutkan apa-apa tentang mereka dari awal sampai akhir percakapan.

Bourne telah memutuskan untuk memutuskan hubungannya dengan Lyon dan Gray, dia tidak berniat untuk berbicara dengan mereka atau memutuskan untuk memikirkan mereka. Tujuannya adalah mengembalikan Ur ke normal dan dia tidak punya waktu untuk menjadi babysitter bagi mereka berdua, tapi Ultear adalah pengecualian karena dia adalah putri Ur. Jika dia menikahi Ur di masa depan, apakah Ultear akan menjadi putri tirinya dan dia akan menjadi ayah tirinya?

Bourne tidak yakin apakah Ultear bisa menerimanya, tapi yah, dia tidak berniat memikirkan masalah ini sebelum mengembalikan Ur ke normal.

Bourne menguap dan berkata, "Ayo tidur." Dia tidak memiliki hobi tidur larut dan dia sedang dalam masa pertumbuhan. Tidur lebih awal adalah sesuatu yang perlu baginya.

Ultear agak enggan, tetapi dia bisa melihat bahwa Bourne mengantuk. Meskipun Bourne cukup tinggi di antara orang-orang seusianya, pada akhirnya, dia masih anak-anak.

Bourne menyuruh Ultear untuk tinggal di kamarnya untuk tidur karena bersih. Dia akan tidur di sofa karena dia ingin memanjakan Ultear. Dia memutuskan untuk keluar tetapi dia berhenti ketika dia mendengar suaranya.

"Kamu masih anak-anak, apa salahnya tidur bersama?"

"....."

Bourne memandang Ultear yang mungkin menjadi putri tirinya dan entah bagaimana dia merasa itu salah karena suatu alasan.

Chap Lain/Full chapter hanya ada di Daftar Isi

Other Novel

A-Z List cari novel berdasarkan abjad A-Z
Copyright © SandiNovel Fanfic. All Rights Reserved

SandiNovel Fanfic adalah tempat baca fanfic bahasa indonesia

Theme ReDesign by ZenKaiser9