Chairman of The Magic Council - Chapter 38: Solution?

Released on Agustus 26, 2020 · 0 Views · Posted by Demon Empress

Baca Chairman of The Magic Council - Chapter 38: Solution?, jangan lupa untuk klik like dan bagikan. karena novel/manhua ini akan selalu update di SandiNovel Fanfic. Jangan lupa baca novel fanfic dan manhua terbaru lainnya.

INGAT! DOMAINNYA www.sandinovel.my.id
Font Size :

Chapter 38: Solution?

Ultear membuka matanya dan melihat bahwa dia berada di tempat yang asing. Dia mencoba mengingat apa yang terjadi satu per satu. Dia ingat bahwa dia telah menggunakan hampir semua kekuatan sihirnya untuk memasuki gurun es untuk bertemu dengan ibu dan murid ibunya yang penuh dengan kesulitan. Tapi kemudian dia sangat bersemangat ketika dia melihat seseorang berdiri di tengah gurun es ini sendirian sambil menulis sesuatu di catatannya. Dia mencoba meneleponnya, tetapi dia diabaikan. Suasana hatinya tidak baik dan dia sangat mudah tersinggung ketika dia harus berjalan ke Neraka Es ini, tapi dia memaksa dirinya untuk membuatnya memperhatikannya. Kemudian dia berhasil, tetapi dia langsung pingsan setelah itu karena dia sangat lelah dan mengantuk.

Ultear mengingat semuanya dan dia menghela nafas lega ketika dia dipindahkan ke bungalo yang nyaman ini. Dia tidak melihat siapa pun atau tidak melihat kehadiran seseorang di daerah ini, tetapi dia bisa melihat bahwa tempat ini sedikit berbeda dari gurun es yang dia lihat di sepanjang jalan.

"Tidak ada es di sini ..."

Ultear tidak berpikir akan aneh jika es membekukan bungalo ini karena dia telah merasakan betapa dinginnya suhu tempat ini dan hampir mati karenanya. Suhu di bungalow ini sangat hangat yang membuatnya penasaran dengan tempat ini. Dia berdiri dari tempat tidur dan melihat sekeliling di kamar ini.

Ruangan ini cukup sederhana, tapi ada banyak uang kertas yang bertumpuk di atas meja.

Ultear buru-buru pergi untuk memeriksa catatan itu dan matanya terkejut karena catatan ini ditulis dengan banyak teori tentang "Iced Shell" dan berdasarkan catatan ini, orang yang menulis catatan ini sedang mencari cara untuk mengembalikan pengguna dari "Iced Shell" kembali. Jantungnya berdebar kencang dan dia terus membaca. Dia juga telah melihat ibunya yang telah berubah menjadi es, tetapi dia tidak bisa melihatnya dan hanya membuang muka karena dia tidak tahan. Saat real time, kata-kata yang hendak keluar dari mulutnya berhenti dan pada akhirnya, dia hanya bisa fokus pada kelangsungan hidupnya dulu dan berbicara dengan pria yang sepertinya adalah murid Ur, Bourne.

Seiring berjalannya waktu, Ur terus membaca. Tidak ada perbedaan antara siang dan malam di daerah ini karena matahari bahkan tidak bisa menembus awan tebal yang membuat suhu di tempat ini sangat dingin selama bertahun-tahun.

Kemudian pintu dibuka, tetapi tidak ada angin kencang atau salju masuk ke dalam bungalo. Suhu bungalo selalu nyaman dan tidak ada perubahan atau apa pun di dalamnya.

"Kamu sudah bangun?"

Ultear mengalihkan perhatiannya ke suara ini. Dia hanya pernah melihat punggungnya sebelumnya, pemuda ini memiliki tinggi sekitar 145 cm dan memiliki warna kulit kecokelatan. Rambutnya panjang dengan warna hitam dan matanya yang dingin menusuk tubuhnya. Padahal, dia harus mengakui bahwa dia sangat tampan dan pada saat yang sama, dia bisa merasakan bahwa dia sedang diperhatikan atau sesuatu? Dia tidak yakin karena dia tidak terbiasa dengan perasaan itu.

"Untung kau sudah bangun, jadi tolong beri tahu aku siapa dirimu?" Pemuda itu mengambil kursi dan duduk tepat di depannya sambil menatapnya dengan rasa ingin tahu.

Ultear menyeringai dan berkata, "Kamu mungkin sudah memperhatikan siapa aku, kan?"

".... Kamu putri Ur?"

"Ya, Anda Bourne?"

"...."

Mendengar namanya disebutkan, Bourne bertanya-tanya bagaimana gadis ini tahu tentang namanya. Dia mengamati gadis ini dan harus mengakui bahwa gadis ini memiliki penampilan yang mirip dengan Ur. Wajah cantiknya, kulit putih, rambut hitam, dan dadanya yang besar; dia belum pernah melihat seseorang selama tiga tahun terakhir dan dia memasuki usia pubertas. Perasaannya terhadap Ur kuat dan itu juga alasan mengapa dia tidak memiliki kewaspadaan terhadap gadis di depannya karena dia memiliki ciri yang sangat akrab dengan Ur. Padahal, tentu saja, ada perbedaan karena gadis ini lebih muda dan dia memiliki gaya rambut twintail yang membuatnya bertanya-tanya seperti apa rupa Ur jika dia memiliki gaya rambut yang mirip karena Ur berambut pendek. Meski begitu, dia tahu bahwa gadis ini tidak

"Ya, itu aku."

Bourne tidak melihat alasan untuk menyembunyikan namanya, terutama dari putri Ur. Dia selalu merasa aneh karena dia tidak berpikir bahwa putri Ur akan mati karena terlalu banyak kekuatan sihir dan merasa bahwa itu adalah konspirasi, tetapi dia telah kehilangan jejak anak perempuan Ur dan dia tidak tahu di mana dia berada sejak kejadian itu terjadi. beberapa tahun sebelum dia datang ke dunia ini. Melihat gadis ini, dia merasa bahwa gadis ini seharusnya berusia sekitar 15 tahun yang berarti dia 5 tahun lebih tua darinya.

"Bagaimana kau mengenalku?"

Bourne tidak tahu bagaimana gadis ini tahu tentang dirinya sendiri yang membuatnya bingung.

"Aku pernah melihatmu sebelumnya, apa kau ingat aku?" Ultear bertanya.

Bourne mengamati gadis ini beberapa saat, lalu tiba-tiba teringat seseorang. "Kamu gadis kecil itu ?!" Tentu saja, dia terkejut karena dia selalu merasa telah melihat gadis kecil yang lemah itu. "Kamu ... kenapa kamu lari saat itu ?!"

"....."

Ultear berpikir sejenak dan tersenyum sedih karena dia merasa ibunya tidak mencintainya lagi ketika Ur telah hidup sangat baik dengan ketiga muridnya.

"Tahukah kamu bahwa ibumu sangat mencintaimu?"

"Cintai aku? Lalu kenapa dia meninggalkanku ?!"

Itu adalah sesuatu yang selalu ingin ditanyakan Ultear, tetapi dia tidak memiliki kesempatan, terutama saat Ur telah berubah menjadi es.

Bourne tidak mengatakan apa-apa karena kata-kata tidak berguna. Dia berdiri dan mencatat di rak mejanya memberikannya kepada Ultear.

"Ini?"

"Buku harian Ur. Dia selalu menulisnya setelah dia kehilanganmu. Aku membawanya ke sini karena aku takut kehilangannya."

Bourne telah memindahkan rumah Ur ke tempat ini atau lebih tepatnya bungalo tempat tinggalnya adalah bungalo Ur sebelumnya karena ia ingin menyambutnya dengan rumah yang hangat setelah ia dapat mengembalikannya ke keadaan normal. "Aku akan mandi dulu. Baca itu." Dia meninggalkannya, tapi kemudian dia ingat bahwa dia tidak menanyakan namanya. 'Yah, aku akan bertanya padanya nanti.'

Ultear merasa kompleks sebelum dia mulai membaca diary yang ditinggalkan oleh Ur.

---

Bourne kembali setelah mandi air hangat. Untuk mengembalikan Ur ke normal, dia selalu melakukan penelitiannya dalam keadaan optimalnya dan tentunya dia membutuhkan tempat tinggal yang nyaman. Bahkan jika cintanya kuat, pikirannya mungkin salah setelah dia mengembalikannya kembali. Dia ingin tetap sama sehingga dia akan segera mengenalinya.

Dalam tiga tahun terakhir, Bourne juga semakin dewasa, tapi bukan berarti ia telah memaafkan hal yang telah dilakukan oleh Gray. Kalau saja orang itu ....

Bourne menggelengkan kepalanya dan menenangkan diri karena dia perlu mengendalikan dirinya lebih baik. Dia seharusnya tidak kehilangan kendali dan selalu dalam keadaan tenang sehingga dia tidak akan salah dengan penelitiannya. Ketika dia kembali, dia bisa mendengar suara tersedak dan seseorang menangis. Dia tidak perlu menebak siapa orang ini.

Ultear menatapnya sambil menangis dan bertanya, "Mari kita kembalikan dia ke normal!"

"Saya tidak bisa melakukannya sekarang."

"Kenapa? Kamu sudah menemukan jalan, kan? Aku sudah membaca catatanmu!" Ultear tidak bisa mengendalikan emosi, terutama setelah dia membaca buku harian ibunya.

Bourne tidak yakin apakah dia harus bertanya pada gadis ini karena permintaannya mungkin kejam. "Ya, tapi saya belum mengujinya."

"..."

Ultear pintar dan dari jawabannya, dia bisa menafsirkannya dengan jawaban yang berbeda. "Jadi, Anda membutuhkan marmot, bukan?"

"....."

Melihat gadis ini, entah bagaimana Bourne merasa aneh ketika dia mendengarnya mengucapkan kata-kata itu.
PIKIRAN PENCIPTA

Chap Lain/Full chapter hanya ada di Daftar Isi

Other Novel

A-Z List cari novel berdasarkan abjad A-Z
Copyright © SandiNovel Fanfic. All Rights Reserved

SandiNovel Fanfic adalah tempat baca fanfic bahasa indonesia

Theme ReDesign by ZenKaiser9