Chairman of The Magic Council - Chapter 36: 3 Years

Released on Agustus 26, 2020 · 0 Views · Posted by Demon Empress

Baca Chairman of The Magic Council - Chapter 36: 3 Years, jangan lupa untuk klik like dan bagikan. karena novel/manhua ini akan selalu update di SandiNovel Fanfic. Jangan lupa baca novel fanfic dan manhua terbaru lainnya.

INGAT! DOMAINNYA www.sandinovel.my.id
Font Size :

Chapter 36: 3 Years

X777.

Sudah tiga tahun sejak kejadian itu, Lyon melihat gurun es di depannya. Tubuhnya gemetar dan ingin berjalan lebih jauh, tetapi semakin dia berjalan, dia semakin merasa dingin ini merembes ke dalam tubuhnya. Ia merasakan darah, tulang, otot, dll; mulai membekukannya yang membuatnya sangat tak tertahankan.

"Sial!"

Lyon menyadari bahwa meski kekuatannya bertambah, kekuatan Bourne juga bertambah. Melihat perubahan iklim di Tanah Isvan disebabkan oleh Bourne, tapi dia tetap diam. Dia ingin berjalan lebih jauh ke arah tempat itu, tetapi dia tahu tentang batasnya dan dengan apa adanya, dia tidak bisa melakukan itu karena dia akan mati beku. Hatinya terasa berat dan dia memutuskan untuk kembali karena dia tahu batasnya. Dia terus berjalan sambil menundukkan kepalanya.

"Saya harus menjadi lebih kuat."

Lyon mengepalkan tangannya dengan keras dan menyadari betapa tidak berdayanya dia. Tempat bahagia di mana dia tinggal sebelumnya telah menghilang dan itu karena pria itu.

"Jika hanya..."

Lyon menjadi frustrasi dan merasa membutuhkan kekuatan yang kuat. Dia merasa Bourne akan segera kembali, tapi dia tidak yakin kapan. Dia hanya berharap seluruh negeri tidak akan membeku karena dia pada saat itu.

"Lyon! Cepat kembali! Tempat ini sangat dingin!"

Lyon memandang orang-orang yang dia kumpulkan dari berbagai tempat di Pulau Isvan.

Yuka Suzuki, Toby Horhorta, dan Sherry Blendy memandang Lyon dengan ekspresi penuh harap berharap bisa menyelesaikan kutukan di pulau ini.

Deliora Curse.

Ketika Deliora datang ke negeri ini, iklim di Tanah Isvan mulai berubah. Mereka sudah terbiasa hidup di iklim yang dingin, namun saat Deliora mengubah tempat ini menjadi gurun es, suhu negara ini menjadi lebih dingin dan hampir mustahil untuk hidup di negara ini. Untungnya, tidak semua daerah di negara ini terkena kutukan ini, tetapi dari apa yang dikatakan peneliti kutukan ini akan menyelimuti seluruh negeri dan segera akan mengubah Tanah Isvan ini menjadi gurun es yang tidak ada yang bisa tinggal di tempat ini.

Jumlah penyihir di Tanah Isvan sangat sedikit dan Lyon mungkin satu-satunya orang yang menguasai sihir es yang membuatnya mampu menghadapi suhu dingin, namun meski begitu, dengan kekuatannya, mustahil untuk mendekati tempat itu. .

Lyon tahu sumber masalahnya, tetapi dia tidak akan memberi tahu siapa pun dan hanya bisa menyalahkan semua masalah ini pada Deliora. Dia memandang semua orang yang berharap dia bisa menghentikan bencana ini, tetapi dia tidak berdaya. Dia menggelengkan kepalanya saat melihat ekspresi mereka.

Mereka bertiga tahu betul apa yang dimaksud Lyon dengan gerakan itu dan menghela napas. Dalam tiga tahun, satu dari empat wilayah negara ini telah berubah menjadi gurun es dan segera negara ini akan berubah menjadi gurun.

"Saya tidak cukup kuat." Lyon sangat frustasi.

"Tidak apa-apa, Lyon. Aku tahu kau telah bekerja sangat keras." Sherry mencoba menghibur Lyon. Ekspresinya sangat lembut, jelas menunjukkan kasih sayang padanya.

Lyon menghela napas dan tidak terlalu peduli dengan gadis ini. "Ayo kembali. Aku harus menjadi lebih kuat."

"Iya!" 3x

---

Fairy Tail.

Fairy Tail adalah salah satu guild di Kerajaan Fiore.

Di dalam gedung guild ini sangat gaduh, beberapa orang berbicara, beberapa orang berkelahi, beberapa orang sedang makan, beberapa orang membaca koran, dan berbagai hal. Bagaimanapun, mood guild ini sangat meriah dan semua orang sangat senang.

"Kotoran!"

"Apa yang salah?"

"Tanah Isvan mungkin akan segera berakhir."

"Hah? Apa maksudmu?"

Ada seorang anak laki-laki yang duduk dengan bosan tanpa baju atau lebih tepatnya telanjang. Dia sangat bosan, namun ekspresinya berubah menjadi muram ketika mendengar Tanah Isvan yang keluar dari mulut anggota guild.

"Dikatakan bahwa Tanah Isvan akan menjadi gurun es dalam sembilan tahun."

"Eh? Benarkah?"

"Ya, dari koran, area keempat di Tanah Isvan telah berubah menjadi gurun es dan segera seluruh area."

"Tanah Isvan, ya? Kudengar itu tiga tahun lalu. Kudengar pulau itu dibekukan karena kutukan Deliora."

"Kutukan Deliora? Apa itu?"

"Itu salah satu iblis yang diciptakan oleh penyihir legendaris, Zeref."

"Apa?!"

Anak laki-laki itu menjadi lebih muram, tapi dia tidak mengatakan apapun.

"Gray, Gray, ada apa?"

"N, tidak ada."

Anak laki-laki itu adalah Gray dan tiga tahun lalu, dia pergi ke negara barat untuk bergabung dengan Fairy Tail. Dia telah mendengar dari Ur bahwa ada banyak penyihir yang kuat di negara barat dan dia memutuskan untuk mengunjunginya untuk melihat apakah ada seseorang yang mampu membatalkan sihir "Iced Shell" yang dilemparkan oleh Ur. Namun, tidak ada yang bisa membantunya karena semua orang memberitahunya bahwa siapa pun yang telah menggunakan sihir itu tidak akan bisa kembali. Dia frustrasi, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan.

Gadis di depannya mengerutkan kening, tapi dia tidak mengatakan apapun.

Gray melihat sekeliling dan berjalan menuju master dari Fairy Tail, Makarov Dreyar. "Menguasai."

"Hah? Ada apa, Gray?" Wajah Makarov memerah dan sepertinya dia sedang mabuk. Matanya kabur dan tidak terfokus pada Gray.

"Apakah benar-benar tidak ada cara untuk membatalkan" Iced Shell "?" Gray bertanya.

Makarov menghela nafas dan dia tidak ingat berapa kali Gray bertanya kepadanya tentang masalah ini. "Gray, seperti yang sudah kubilang sebelumnya bahwa dari yang aku tahu tidak ada sihir yang mampu mengembalikan caster" Iced Shell "menjadi normal, tapi ada sihir yang mampu menghalau" Iced Shell " . Namun, pengguna akan kehilangan nyawa. "

"......."

Ekspresi Gray menjadi lebih suram dan dia sepertinya tidak bisa menerimanya.

Makarov melihat koran yang sedang dibaca oleh anggota guildnya. "Kalau begitu, Grey, bisakah aku menanyakan sesuatu padamu?"

Gray memandang Makarov dengan ragu.

"Apa kau tahu sesuatu tentang kutukan Deliora?"

"!!!"

Ekspresi Gray kaget, tapi dia buru-buru menggelengkan kepalanya. "T, Tidak, aku tidak tahu apa-apa." Dia buru-buru lari dari Makarov. Bahkan jika seluruh dunia berubah menjadi gurun es, dia akan menutup mulutnya apapun yang terjadi.

"......"

Melihat punggung Gray, Makarov menggelengkan kepalanya ketika memikirkan tentang Pekerjaan Kelas-S yang diminta oleh keluarga kerajaan Tanah Isvan. Dia menghela nafas dan tidak terlalu banyak berpikir karena tidak ada penyihir di guildnya yang bisa mengambil bagian dalam pekerjaan itu.

"Lebih banyak minuman keras!"

Makarov memutuskan untuk melupakan masalah Gray dan terus minum karena menjadi master guild sangat lelah, terutama ketika anggota guildnya suka menyebabkan banyak masalah selama bekerja.

Chap Lain/Full chapter hanya ada di Daftar Isi

Other Novel

A-Z List cari novel berdasarkan abjad A-Z
Copyright © SandiNovel Fanfic. All Rights Reserved

SandiNovel Fanfic adalah tempat baca fanfic bahasa indonesia

Theme ReDesign by ZenKaiser9