Transmigrated in the World of My Wife is a Beautiful CEO - Chapter 4 Bahasa Indonesia

Released on Januari 01, 2019 · 0 Views · Posted by Demon Empress

Baca Transmigrated in the World of My Wife is a Beautiful CEO - Chapter 4 Bahasa Indonesia, jangan lupa untuk klik like dan bagikan. karena novel/manhua ini akan selalu update di SandiNovel Fanfic. Jangan lupa baca novel fanfic dan manhua terbaru lainnya.

INGAT! DOMAINNYA www.sandinovel.my.id
Font Size :
DAFTAR ISI

Chapter 4

(POV ketiga)

Ketika Ruoxi kembali tenang, dia akhirnya menyatakan tujuan sebenarnya dari kesepakatan itu.

“Aku harus melarikan diri dari pernikahan yang diatur jadi aku pikir aku bisa membujukmu untuk memiliki pernikahan palsu denganku.” Ruoxi berkata dengan serius tanpa ada trik yang terlibat.

“Aku mengerti … well, aku bisa mengatakan kalau kamu mencoba menghindari sesuatu, tapi aku tidak tahu itu adalah pernikahan yang diatur.” Yang Chen berkata benar-benar omong kosong melalui giginya.

“Apakah itu sudah jelas?” Ruoxi menunduk sambil mengatakan itu.

“Kurang lebih.” Yang Chen menjawab dengan sederhana, lagi-lagi berbohong seolah dia dilahirkan dengan bakat ini.

“Akankan kamu menolongku?” Ruoxi bertanya menatap ke atas dan langsung ke mata Yang Chen dengan serius.

Yang Chen menutup matanya selama beberapa detik dan berpikir. “Haruskah aku membantunya, maksudku aku tidak membenci atau membencinya tetapi aku tidak punya perasaan untuknya sama sekali, dia mungkin benar-benar cantik tapi aku tidak hanya mencari penampilan luar pada seseorang, dan dia pada dasarnya adalah antagonis utama, yah bukan dia tapi yang ada di dalam dirinya.

Setelah beberapa detik lagi, Yang Chen membuka matanya dan berkata, “Baik, aku akan membantumu.”

“Kamu akan?” Tanya Ruoxi sedikit senang di dalam bukan karena dia memiliki perasaan untuk Yang Chen atau apa pun, dia hanya senang seseorang dapat membantunya dengan masalah besar miliknya. Meskipun dia tidak menunjukkan semua itu di depan Yang Chen.

“Baiklah, tandatangani saja surat-surat ini dan kita akan menikah secara resmi.” Ruoxi berkata mengambil beberapa bentuk kertas dari tasnya.

Ketika Yang Chen melihat surat-surat pernikahan, dia berpikir. “Yah, toh itu bukan Athena yang bisa mengalahkanku dan dia mungkin akan datang dengan rencana lain untuk mencoba memanfaatkanku dengan cara tertentu. Dan jangan biarkan saya memulai hidup abadi itu, jika dia mencoba untuk mencampuri kehidupan baru saya, saya akan memukulnya seperti serangga. ‘

Yang Chen menenangkan dirinya sendiri secara internal, dia tidak bisa membiarkan niat membunuhnya keluar atau itu akan buruk.

Setelah menandatangani surat-surat, Ruoxi melakukan hal yang sama.

“Sekarang sudah menikah secara resmi.” Ruoxi berkata dengan ekspresi kosong.

“Sepertinya kita.” Yang Chen menjawab dengan ekspresi yang sama.

“Ngomong-ngomong, aku punya pertanyaan. Aku bermaksud bertanya kepadamu setelah pertemuan pertama kita, dan karena kita sekarang sudah menikah, ini adalah waktu yang lebih baik untuk bertanya daripada sebelumnya.” Yang Chen berkata dengan serius

“Apa itu?” Ruoxi bertanya padanya sambil juga serius.

“Apa ….” Kata Yang Chen membuat Ruoxi membungkuk untuk mendengar pertanyaan lebih baik.

“Ya…?” Ruoxi berkata setelah mendengar apa yang mungkin menjadi sesuatu yang penting.

“Namamu?” Yang Chen berkata dengan serius sambil tersenyum internal.

“Hah?” Ruoxi menjawab.

“Siapa namamu? Kamu tidak pernah memberitahuku namamu sejak kita bertemu dan karena kita sudah menikah kita harus saling mengenal nama satu sama lain, bukan?” Yang Chen mengulangi pertanyaannya.

Ruoxi segera menyadari bahwa dia tidak pernah menyebutkan namanya dan merasa malu.

“Ini Ruoxi. Lin Ruoxi.” Jawab Ruoxi sedikit malu.

“Yah karena kamu tahu namaku, aku akan tetap mengatakannya. Aku Yang Chen, senang bertemu denganmu, Lin Ruoxi.” Yang Chen memperkenalkan dirinya dengan benar.

“Just Ruoxi baik-baik saja, dan senang bertemu denganmu juga.” Jawab Ruoxi tetapi kali ini tidak ada rasa dingin hanya salam biasa ketika dua orang bertemu satu sama lain untuk pertama kalinya.

“Baiklah sejak kesepakatan kita selesai, aku akan pergi sekarang.” Ruoxi berkata setelah menghabiskan kopinya, dia bangkit untuk pergi.

“Baiklah, sampai jumpa.” Jawab Yang Chen dengan jelas saat dia mulai bangun siap untuk pergi juga.

“Ngomong-ngomong aku akan menjemputmu besok untuk pindah ke vilaku.” Ruoxi berkata

“Kena kau.” Jawab Yang Chen bahkan tidak peduli bahwa mereka akan hidup bersama.

“Kamu tidak heran kamu pindah denganku,” kata Ruoxi sambil sedikit malu karena dia akan tinggal dengan orang yang dia temui pagi ini.

“Tidak tidak benar-benar, karena kita sudah menikah sekarang kita juga mungkin memainkan peran. Bukankah itu benar istriyyy ~” Yang Chen berkata dengan nada main-main dan senyum kecil.

Ruoxi menyetujui bagian pertama Yang Chen katakan, sementara dia memerah pada bagian yang terakhir.

“Who..are..you menelepon Istri!” Kata Ruoxi, menunjuk Yang Chen sambil masih memerah.

“Dinginkan, aku hanya mencoba memainkan peran.” Yang Chen berkata sepenuhnya kembali dengan ekspresi acuh tak acuh.

“Hmph!” Ruoxi hanya berbalik dan pergi ke pintu tetapi sebelum dia pergi dia berhenti dan berkata dengan suara rendah tetapi Yang Chen masih bisa mendengarnya.

“Terima kasih telah membantu saya hari ini.” Ruoxi berkata sedikit memerah tetapi karena dia menghadap ke pintu dia tidak bisa melihatnya.

“Tidak masalah.” Yang Chen menjawab dengan polos seperti biasa.

Sekarang Ruoxi sudah pergi, Yang Chen memutuskan untuk pergi, jadi dia teleport kembali ke apartemennya.

———————————————-

(MC Pov)

Saya teleport kembali ke apartemen saya dan memutuskan untuk berpikir sebentar.

“Wow, baru kemarin aku benar-benar membaca sebuah novel, sekarang aku jadi orang yang ironis.” Saya berpikir sambil mengingat apa yang terjadi sejak saya pindah ke sini.

“Kurasa aku akan mandi cepat.” Saya berpikir sebelum pergi ke kamar mandi.

Setelah saya mandi dan menyegarkan diri saya melihat ke dinding dan tahu ada sesuatu di sana karena dinding itu berlubang.

Saya dengan cepat mematahkan dinding dengan hati-hati agar tidak menyebabkan kerusakan terlalu banyak. “Setidaknya aku masih ingin tidur untuk satu malam lagi.” Saya berpikir sambil memeriksa kotak hitam sebelum membukanya.

Kotak hitam itu sendiri biasa saja. Lalu ketika saya membuka kotak hitam saya melihat batu hitam yang terlihat seperti jika itu berasal dari bulan, secara keseluruhan itu adalah batu yang keren.

Tapi saya tidak bodoh, saya segera menyadari bahwa kotak hitam biasa adalah batu Dewa dan batu di dalam adalah trik untuk menipu Anda.

‘Karena kotak ini, setiap orang yang menginginkan ini akan datang untukku dan orang-orang yang dekat atau akan dekat denganku. Yang Chen asli bahkan tidak menginginkannya dan itu hanya menyebabkan lebih banyak masalah di sepanjang jalan. Jadi, apa yang harus saya lakukan dengan kotak ini? ‘

“Aku hanya akan menyimpannya di dimensi ruangku agar tidak ada yang bisa menemukan atau mendapatkannya.” Saya berpikir sebelum membuat batu Dewa menghilang.

“Sekarang apa yang harus saya lakukan. Saya tidak bisa pergi ke JingJing untuk makan malam karena saya pikir Old Li masih terguncang atas apa yang terjadi sebelumnya. Jadi saya akan berjalan-jalan dan mencari udara segar. ‘ Saya berpikir dan memutuskan untuk keluar sebentar.

————————————————– —

(Pov ke-3)

Ketika Yang Chen berjalan-jalan, dia menyeberangi sungai, jadi dia mulai berjalan melalui jalur sungai hanya mengagumi pemandangan.

Tiba-tiba Yang Chen melihat seorang wanita jangkung dengan rambut panjang hitam-kecoklatan, tubuh yang berkembang dengan baik yang memberikan getaran kedewasaan namun masih tetap cantik. Tetapi ketika Anda melihat wajahnya, Anda bisa mengatakan bahwa dia menunjukkan sedikit kesedihan, sambil menatap kapal pesiar tidak jelas yang jauh.

Yang Chen melihat dan harus mengakui bahwa dia cukup cantik, tetapi dia tidak ingin mengganggu waktu sendirian.

Kemudian Yang Chen tiba-tiba ingat bahwa sesuatu seperti ini terjadi dalam novel sehingga apa artinya, wanita itu

“Tang Wan.” Yang Chen tanpa sadar berkata tanpa menyadari bahwa dia berada dalam jangkauan pendengaran darinya.

“Iya?” Dia bertanya dengan sedikit lelah dari pemuda ini.

“Bagaimana Anda tahu saya?” Sedikit membuat jarak darinya.

“Maaf kalau aku mengagetkanmu, yah aku sudah melihat fotomu di berita sejak salah satu dari empat keluarga teratas Beijing dan pemilik korporasi Maple.” Yang Chen berkata sambil berterima kasih pada ingatannya yang baik di kepalanya.

“Oh … aku mengerti,” kata Tang Wan dengan canggung.

Tapi Yang Chen yang berkulit tebal bahwa dia hanya menghadap ke arah Tang Wan melihat dan bersandar di pagar. Dia terus menatap ke arah itu sampai dia bertanya pada Tang Wan.

“Jadi, untuk apa kamu sedih?” Yang Chen bertanya, meskipun dia tahu, dia tidak perlu tahu itu.

“…” Tang Wan terus menatapnya tanpa mengatakan apapun.

“Sigh …” Yang Chen mendesah, dia tidak pandai dalam pembicaraan emosional ini.

Yang Chen turun dari pagar dan memandang Tang Wan dengan ekspresi kosong dan berkata, “Maaf jika aku mengganggu waktumu” sebelum berjalan pergi sampai dia keluar dari pandangannya.

(Tang Wan Pov)

Setelah dia pergi aku masih terus melihat ke arah yang dia tinggalkan.

“Huh …” ‘Umur sudah dekat denganku … Seharusnya aku tidak pernah melakukan itu, dia hanya berusaha membantu.’ Pikir Tang Wan ketika dia naik SUV dan pulang ke rumah.

(Dengan Yang Chen)

Ketika saya berjalan kembali ke apartemen saya, sebuah kesadaran mengenai saya … ‘Saya bisa berteleportasi.’ Pikir Yang Chen sebelum dia mengeluarkan

“Huh ….. aku benar-benar butuh tidur.”

(AN: Secara harfiah belum tidur hanya menulis bab-bab ini. Ngomong-ngomong menyarankan beberapa kemampuan yang dapat saya gunakan untuk Arc of Wujud sejak kreativitas saya menyebalkan.)

(PS: Mungkin bab terakhir saya hari ini atau saya mungkin memeras satu lagi tapi siapa tahu.)

DAFTAR ISI

Chap Lain/Full chapter hanya ada di Daftar Isi

Other Novel

A-Z List cari novel berdasarkan abjad A-Z
Copyright © SandiNovel Fanfic. All Rights Reserved

SandiNovel Fanfic adalah tempat baca fanfic bahasa indonesia

Theme ReDesign by ZenKaiser9